-->

LINTAS ONE

MEDIA ONLINE - WWW.LINTASONE.COM - FAKTA BERTANGGUNG JAWAB DAN PROFESIONAL - IKUTI TERUS BERITA TERBARUNYA

Peneliti Dari Jerman Terkesan Pesantren Pendidikan Indonesia

WhatsApp Image 2023-01-17 at 16.49.57

Semarang, lintasone.com - Para peneliti dari Jerman sangat terkesan dengan pendidikan Pesantren di Indonesia. Hal itu diungkap oleh KH Ahmad Nadhif Mudjib saat memberikan khutbah taaruf di Pesantren Mahasiswa Unissula (17/1).

 “Para peneliti pendidikan dari Jerman sangat terkesan dengan pola pendidikan pesantren di Indonesia. Jika orang Jerman saja suka dengan pesantren maka menjadi sebuah keanehan jika masyarakat Indonesia tidak suka dengan pesantren,” ungkapnya.

Lebih lanjut ia memuji langkah Unissula yang mengkonsep kuliah sambil mondok menimba ilmu di pesantren. “Meskipun karena keterbatasan tempat sehingga mahasiswa saat ini hanya bisa menikmati pendidikan di pesantren mahasiswa Unissula selama dua bulan namun hal itu merupakan langkah maju di dunia pendidikan tinggi. Kita apresiasi dan semoga kedepan mahasiswa Unissula bisa mendapat alokasi waktu lebih lama bisa mengenyam pendidikan di pesantren mahasiswa Unissula,” tambahnya.

Pengasuh Pesantren Al Husna Kajen Pati tersebut menyebut Indonesia dengan 17.000 pulau, 700 bahasa dan berbagai suku bangsa sangat berpotensi untuk berkonflik dan terpecah belah. Namun hingga hari ini Indonesai tetap kokoh berdiri karena kebinekaan tersebut justru menjadi sebuah kekuatan untuk besar bersama, maju bersama dalam bingkai NKRI. “Menjadi tugas kita bersama menjaga kedamaian dan persatuan serta terus memperlihatkan citra Islam Indonesia sebagai Islam yang ramah. Dan Pesantren memainkan peran penting untuk mengkader pemimpin pemimpin bangsa masa depan yang rahmatan lilalamin,” pungkasnya.

Sementara itu Wakil Rektor III Unissula Muhammad Qomaruddin ST MSc PhD dalam sambutannya menyebut Unissula konsisten untuk mengembangkan pesantren mahasiswa sebagai bagian penting dalam mendidik para mahasiswa menjadi generasi khaira ummah (generasi terbaik). “Mulai tahun akademik 2022-2023 kami mempesantrenkan semua mahasiswa baru. Sementara ini setiap mahasiswa baru hanya dua bulan belajar di pesantren. Harapan kami kedepannya bisa lebih lama setidaknya satu tahun. Alhamdulillah respon masyarakat khususnya orang tua mahasiswa sangat positif dengan adanya pesantren di Unissula,” pungkasnya.(Andreas Sutikno).

0 Response to "Peneliti Dari Jerman Terkesan Pesantren Pendidikan Indonesia "

Posting Komentar

DPRD Kabupaten Pasuruan Mengucapkan HPN 9 Februari 2024

Pemda Kabupaten Pasuruan Himbau Larangan Peredaran Rokok Ilegal

Ketua dan Anggota MKKS Kabupaten Pasuruan Mengucapkan HPN 9 Februari 2014

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel